Pasang spion jalu atau bar end

Pasang spion jalu atau bar end lagi ngetren banget belakangan ini. Saya bisa bilang begitu karena hampir setiap hari ngeliat motor dengan modifikasi pemasangan spion di ujung setang tersebut berseliweran di jalan.

Setidaknya di daerah tempat saya tinggal ya. Heuheuheu…

Sering ngeliat di jalan, harus diakui saya agak keracunan juga. Mulai mikir untuk pasang spion jalu di Yamaha NMax yang sekarang jadi pegangan. Udah banyak banget NMax yang modif seperti itu dan keliatan cukup keren.

>>> Baca juga: Ganti Ban Honda CB150 Verza Ukuran Gambot

Yang satu tahu, awalnya spion jalu ini lebih sering keliatan nempel di motor Vespa modern. Tapi belakangan para pemilik matic Jepang juga gak mau ketinggalan.

Sebagai pengguna motor yang pengen keliatan cerdas tentunya saya gak mau langsung beli dan pasang begitu aja. Melainkan coba cari referensi dulu. Mulai dari harga, keunggulan, kekurangan, sampai debat mengenai penggunaannya yang melanggar hukum atau tidak.

Ribet banget mau pasang spion doang. Hahahha.. Tapi dari hasil saya browsing-browsing mungkin teman-teman juga bisa mendapat manfaat informasinya.

Yang pertama soal harga. Spion jalu nih bisa kita beli dengan harga yang bervariasi. Mulai dari Rp80.000-an sampai Rp500.000 ke atas juga ada. Tentunya, ada harga ada kualitas.

Menariknya, kebanyakan barangnya universal alias bisa dipasang di segala jenis motor. Asalkan setang motornya punya lubang di bagian ujung-ujungnya.

Kemudian saya menemukan ulasan mengenai keunggulan dan kekurangan spion jalu yang saya kumpulkan dari berbagai sumber. Intinya sih seperti ini:

Keunggulan spion jalu:

  1. Bikin motor lebih enak buat selap-selip di jalan. Ini jelas karena setang jadi lebih ringkas di bagian atasnya.
  2. Tampilan motor jadi lebih keren dibanding menggunakan spion bawaan pabrik. Hhhmm.. kalau poin ini sih sebenarnya balik lagi ke selera masing-masing orang.
  3. Bikin motor lebih gampang keluar masuk garasi atau pintu rumah. Nah, poin ini cukup relevan buat saya yang menyimpan motor di ruang tamu. Hehehe…
  4. Sebagai solusi bagi mereka yang meng-custom setangnya dan “kehilangan” lubang baut spion dari setang bawaan pabrik.

Kekurangan spion jalu:

  1. Ukuran spion jalu terlalu kecil dibanding spion bawaan pabrik. Akibatnya jadi susah deh buat ngeliat objek di belakang.
  2. Pengaturannya gak sefleksibel spion bawaan pabrik. Bikin susah dapetin sudut pandang yang enak buat lihat kendaraan di belakang.
  3. Spion jalu cenderung mengalami vibrasi lebih besar dibanding spion bawaan pabrik. Lagi-lagi ini bikin susah lihat ke belakang karena refleksinya gak fokus.

Melihat poin-poin di atas, saya pribadi masih penasaran buat pasang spion jalu di Yamaha NMax. Kalau ada teman-teman yang sudah menggunakannya, mungkin bisa sharing pengalaman. Bener gak sih poin-poin yang saya tulis di atas?

Atau ngobrol di komen video YouTube Roda Gembira juga boleh. Jangan lupa, sekalian subscribe… heuheuheu…

Leave a Reply

Check Also

Proyek Flyover Lenteng Agung Macetnya Gak Nahan

Beeuuhh… proyek flyover Lenteng Agung, Jakarta Selatan udah mulai berjalan nih. Muda…